Kasih Lintas Manusia #KLM
RATE CARDUNDANGAN PERS

Joselu Mencetak Gol Kemenangan Untuk Mengirim Spanyol Melewati Italia Dan Ke Final Nations League | Liga Bangsa-bangsa | KoranPrioritas.com

[ad_1]

Joselu, pria yang menunggu 14 tahun untuk dipanggil Spanyol dan kemudian mencetak dua gol dalam waktu tiga menit datang untuk debutnya, telah pergi dan melakukannya lagi. Diperkenalkan dengan lima menit tersisa di semifinal Liga Bangsa-Bangsa melawan Italia, penampilan pengganti keduanya untuk tim nasional pada usia 33 tahun, dia hanya berada di lapangan untuk dua dari mereka ketika momennya tiba. Picaresque, begitu dia menyebutnya: mengintai di dekat garis gawang, gelombang kecil yang licik dari sepatu bot itu membuat bola melewati Gianluigi Donnarumma dan pilihan ke final hari Minggu melawan Kroasia.

Lahir di Jerman, mantan striker Newcastle dan Stoke – veteran dari 10 klub berbeda di tiga negara berbeda yang terdegradasi bersama Espanyol musim ini – memiliki beberapa rekor untuk Spanyol: tiga pertandingan dimainkan, tiga gol dicetak. Pada menit ke-84, ke-85 dan ke-88. Dan sekarang, mungkin, medali pemenang juga sedang dalam perjalanan. “Ini masalah iman,” katanya. Dengan skor 1-1 di Rotterdam dan pertandingan menuju perpanjangan waktu, yang merupakan hal terakhir yang diinginkan siapa pun, dia memutuskan untuk berada di dekat kiper dan menunggu untuk “melihat apa yang terjadi”. Apa yang terjadi adalah dia menjadi pahlawan.

Langkah yang dibangun oleh Ansu Fati, Jordi Alba dan Rodri berhasil dijebol, namun bola kembali ke gelandang Manchester City untuk menyerang dari tepi area penalti. Butuh satu defleksi, lalu yang lain dan jatuh tepat di depan kiper Italia dan hanya berjarak satu jari dari penyerang Spanyol. Sentuhan lembut sudah cukup untuk mengakhirinya menjadi 2-1, semua orang menjadi liar. Di tribun, istrinya mulai menangis. Spanyol telah melakukannya; mereka juga pantas mendapatkannya, setidaknya pada akhirnya.

Spanyol telah diselamatkan dari ketertinggalan hampir setengah jam oleh VAR, tepat pada titik di mana mereka tampak paling rentan. Tidak dapat mengontrol Davide Frattesi atau permainannya, sulit membayangkan mereka merespons pada saat itu. Tapi di babak kedua itu menjadi permainan yang berbeda. Sisi Luis de la Fuente telah mencetak satu dengan dua menit berlalu, sekarang mereka memiliki satu lagi dengan dua menit untuk pergi. Dan kali ini tidak ada tanggapan dari Italia.

Ciro Immobile melakukan konversi dari titik penalti untuk Italia. Foto: Jean Catuffe/Getty Images

Pembuka telah diberikan kepada mereka oleh Donnarumma dan Leonardo Bonucci, penjaga gawang membuat bek kesulitan di tepi area penalti dan Yeremi Pino menghukum mereka karena itu, diberi kesempatan untuk melepaskan tembakan ke sudut. Di pinggir lapangan, hanya itu yang bisa dilakukan Roberto Mancini untuk mengangkat bahu. Ya, Álvaro Morata telah mengejar sang kiper, Gavi telah mengejar sang bek dan Pino telah menunggu untuk mengambil bagian, pergerakannya terkoordinasi, namun tetap saja ini terlalu sederhana. Parahnya, manajer Italia itu pernah melihat hal tersebut sebelumnya dari seorang kiper dengan reputasi yang terkadang tidak sesuai dengan kenyataan.

Jika cara Spanyol menekan untuk memaksakan kesalahan itu adalah ciri khas mereka, yang terjadi selanjutnya tidak, itulah sebabnya keunggulan tidak bertahan lama. Pada tahap ini, permainan terbuka, langsung, tim melebar dan lini tengah sebagian besar merupakan zona transit, berlalu dengan cepat. Spanyol melakukan sedikit kontrol yang seharusnya mendefinisikan mereka; sebaliknya, itu kacau. Banyak yang terjadi, tetapi itu lebih merupakan masalah kuantitas daripada kualitas. Ketika pers diterapkan ke Unai Simón untuk pertama kalinya, dia memberikannya, dan bola yang relatif sederhana ke depan menyebabkan lebih banyak masalah daripada yang seharusnya.

Dari satu, Italia menyamakan kedudukan. Dari yang lain, mereka mengira mereka yang memimpin. Sekali lagi ruang dengan mudah ditemukan dan umpan silang Nicolò Zaniolo membentur lengan Robin Le Normand yang terulur, melakukan debutnya. Ada sedikit keraguan tentang penalti dan tidak ada keraguan tentang eksekusinya, Ciro Immobile melakukan tendangan penalti dengan keras dan rendah untuk menyamakan kedudukan. Terpaksa berebut sedikit terlalu sering, struktur tidak aman, Spanyol tertangkap lagi 10 menit kemudian. Alba adalah orang yang dipukul kali ini: saat dia menggantung kaki, Frattesi memutarnya dan maju untuk mengalahkan Simón. Namun, pemeriksaan VAR mengesampingkannya.

Joselu dikerumuni oleh rekan setimnya di Spanyol setelah gol telatnya. Foto: James Gill/Danehouse/Getty Images

Umpan langsung lainnya membuat Immobile berlari ke kanan, menarik bola ke belakang gawang dan melewati Nicolò Barella, pilihan berjuang dengan seberapa tinggi tekanan Italia. Perlahan, bagaimanapun, Spanyol mulai melakukan sedikit kontrol, untuk terlihat sedikit lebih mirip Spanyol, bahkan jika tembakan mereka berikutnya datang dari sapuan sederhana yang membuat Morata berlari di pertahanan yang mundur untuk menarik penyelamatan tajam dari Donnarumma.

lewati promosi buletin sebelumnya

Rodri mulai menguasai bola, Mikel Merino menemukan tempat yang lebih alami di sampingnya. Di sebelah kanan, Jesús Navas mulai bergerak maju. Gavi, melayang di sekelilingnya, menemukan Morata untuk kesempatan menembak. Dan meskipun orang terdekat datang sebelum jeda adalah Rafael Tolói, yang tembakan irisannya dari tepi area penalti berputar tepat di atas mistar, pergeseran itu menjadi lebih nyata di babak kedua.

Hanya dalam dua menit, Merino melakukan tendangan voli ke mistar gawang dari jarak dekat, Morata berputar dan melakukan rebound dari jarak beberapa yard. Rodri kemudian melakukan tendangan salto terlalu tinggi setelah Donnarumma menukik keluar dan mengepak. Namun jika Spanyol mengambil kendali, butuh penyelamatan luar biasa dari Simón untuk mempertahankan mereka ketika umpan silang sayap kiri Zaniolo menemukan Frattesi sendirian di dalam kotak enam yard dan umpan silang Federico Dimarco hampir menemukan Giovanni Di Lorenzo meluncur masuk. end Donnarumma melepaskan pukulan cepat untuk menjauh dari Morata di tiang dekat.

Itu adalah kesempatan terakhir striker Atletico, digantikan oleh Joselu saat waktu terus berjalan. Pemain berusia 33 tahun itu tidak punya waktu lama; dia juga tidak butuh waktu lama.



[ad_2]

Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »