The Ashes 2023: Inggris V Australia, Tes Pertama, Hari Pertama – Langsung | Abu 2023 | KoranPrioritas.com

[ad_1]

Pembukaan

Nah itu enam minggu ke depan disortir. Dari WhatsApp hingga pendingin air, meja makan hingga bar selam, satu hal yang akan mendominasi percakapan antara sekarang dan 31 Juli, dan itu bukan gelar kebangsawanan. Dalam waktu tiga jam, di Edgbaston yang sangat panas, seri Ashes yang paling ditunggu-tunggu sejak 2006-07 akan dimulai.

Antisipasi itu dengan mudah dijelaskan: ini adalah tim paling menarik di dunia versus tim terbaik di dunia. Jangkrik bisa dilakukan dengan seri Ashes klasik, mengingat krisis eksistensial tentang masa depan format olahraga terbesar. Tetapi sementara kedua tim memiliki tujuan yang sama untuk mengiklankan Tes kriket dengan segala kejayaannya, mereka tidak setuju tentang bagaimana itu harus dimainkan pada tahun 2023.

The Ashes selalu merupakan benturan budaya, namun Inggris tidak pernah memarkir begitu banyak tank di halaman rumput Australia. Mereka menikmati pencerahan Bazball, bermain kriket Tes yang mungkin paling menyerang dalam 146 tahun sejarah permainan, dan telah memenangkan 11 dari 13 pertandingan mereka di bawah Ben Stokes dan Brendon McCullum. Tapi Australia adalah yang baru juara dunia dan terlihat tangguh seperti yang mereka miliki selama bertahun-tahun, mungkin sejak Glenn McGrath dan Shane Warne pensiun pada tahun 2007. Mereka bertujuan menunjukkan bahwa merek kriket mereka – agresif tanpa henti, tidak terlalu agresif – akan selalu menjadi cara terbaik , seperti saat mereka menghancurkan inkarnasi pertama Bazball di Piala Dunia 2015.

Ada sedikit keraguan bahwa Inggris dapat mencetak skor besar dan cepat melawan pemain bowling sebaik Australia, karena mereka melakukannya melawan Afrika Selatan tahun lalu. Pertanyaannya adalah apakah mereka dapat melakukannya di tengah intensitas seri Ashes yang mengacak-acak otak dan mempertanyakan kewarasan. Tapi hal yang sama berlaku untuk pemain bowling Australia. Dalam seri yang dominan empat tahun lalu, ketika mereka memiliki pemukul Inggris di sebagian besar waktu, serangan hebat kehilangan piala kecil ketika Ben Stokes mengamuk di Headingley.

Australia akan senang untuk menembus ketenangan era baru Inggris dengan menyebabkan beberapa keruntuhan gaya lama, dan melihat bagaimana getaran bohemian mereka bertahan disumbat oleh 300 lari di benteng Edgbaston. Kedua tim kelas dunia dalam mengendarai ombak; kemampuan untuk menanggapi hal-hal yang lebih menarik mungkin akan menentukan siapa yang memenangkan seri tersebut.

Inggris telah berbicara tentang hasil yang sekunder dari proses. Namun sangat jelas dari konferensi pers Stokes kemarin bahwa timnya bertekad untuk melakukan sesuatu yang mencengangkan musim panas ini: menjadikan topi ember modis.

Tapi serius guys. Inggris telah mencetak 4,85 run per over sejak Stokes menjadi kapten penuh waktu musim panas lalu. Run-rate keseluruhan mereka di bawahnya (termasuk Tes pada tahun 2020) adalah 4,65. Tertinggi berikutnya dari siapa pun yang telah menjadi kapten lebih dari dua Tes adalah Steve Waugh dengan 3,66. Di bawah Cummins, Australia mencapai 3,52 per over. Sangat agresif dengan ukuran apa pun, kecuali Bazball.

Tema yang berulang dari seri Ashes yang paling menarik adalah agresi: agresi olahraga, baik itu kecepatan bowling yang mengelupas, putaran pergelangan tangan yang luar biasa, atau, yang paling penting, pemandangan langka dari pemukul Inggris yang mencoba mencapai angka enam. Tidak akan ada kejeniusan pergelangan tangan musim panas ini, di lapangan atau di kotak komentar, tetapi bahan lainnya ada di sana. Itu bisa – merumput itu, sebaiknya – menjadi klasik.

Sulit untuk mengingat seri Ashes di mana kedua tim sangat nyaman dengan diri mereka sendiri sebelumnya. Kami tahu dari pengalaman bahwa selalu ada banyak gertakan saat Inggris melawan Australia; kita akan mencari tahu seberapa banyak.

Pertandingan dimulai pukul 11.00 BST (20.00 AEST)dengan lemparan pukul 10.30/7.30.

Peristiwa penting

Apa yang harus dilakukan saat lemparan?

“Jika Inggris memenangkan lemparan, mereka akan memukul, kan?” kata Francis Barton. “Kering, panas, lemparan bagus, kemungkinan mendung pada hari Minggu, kemungkinan giliran babak keempat. Anda harus memukul … benar? Tapi Stokes suka mengejar. Cummins pasti akan memukul lebih dulu. Bagaimana menurutmu? Sangat bersemangat tentang seri ini.

Semua Logika mengatakan kelelawar lebih dulu, jadi saya sepenuhnya berharap Ben Stokes untuk … memukul, sebenarnya, saat dia pergi dari mengejar selama musim dingin dan akan terasa sangat mencolok untuk melempar terlebih dahulu di lapangan yang kering dan datar – terutama mengingat apa yang dilakukan Nathan Lyon pada hari terakhir di Edgbaston pada 2019. Tapi saya tidak mengatakan ini dengan keyakinan penuh.

Banyak dari kita menyukai Ollie Robinson untuk menjadi pembuat gawang Inggris terkemuka di seri ini. Dia juga seorang pembicara yang jujur, dan obrolan dengan Don McRae ini – pewawancara olahraga terbaik dalam bisnis IMO – sangat bagus.

Ini adalah hari pertama Ashes dan ini adalah wawancara lain yang saya lakukan minggu lalu dengan Ollie Robinson. Di tengah kematian dini dan dipermalukan di depan umum, dia membuat kesalahan dan mengalami hari-hari kelam, tetapi keinginannya untuk berkembang sebagai pribadi dan pemain kriket tulus. https://t.co/5GYXnFkQBZ

— Donald McRae (@donaldgmcrae) 16 Juni 2023

Bazball dengan angka

Percayalah, ini adalah satu statgasme euforia demi satu.

“Pagi Rob,” tulis Jim Wallace, yang dengan senang hati saya katakan akan meliput paruh kedua hari ini. “Di atas ular derik ke Brum. (Yohanes Stasiun Snow Hill.) Akan mengirimkan beberapa ‘getaran’ (urgh) dari tanah. Aku punya firasat ini akan bagus.”

Pada usia saya, Anda tidak mendapatkan terlalu banyak perasaan hari Jumat, tetapi saya akan dengan senang hati mengalaminya seminggu sekali. Juga, ide bagus untuk naik kereta setelah jam 7 pagi sehingga Anda bisa masuk ke M&S.

Berita tim awal

Inggris menamai XI mereka pada hari Rabu, seperti kebiasaan mereka, dengan Stuart Broad lebih memilih Mark Wood. Australia juga memiliki pilihan antara pisau bedah dan palu godam: Josh Hazlewood atau Mitchell Starc. Scott Boland yang luar biasa tidak lagi terlibat dalam percakapan itu.

Inggris Crawley, Duckett, Paus, Root, Brook, Stokes (c), Bairstow (minggu), Ali, Broad, Robinson, Anderson.

Australia Warner, Khawaja, Labuschagne, Smith, Head, Green, Carey (minggu), Starc/Hazlewood*, Cummins (c), Lyon, Boland.

* Hazlewood akan memukul di bawah Cummins dan Lyon jika dia bermain.

Akan menarik untuk melihat siapa yang mengambil bola baru untuk Inggris. Biasanya James Anderson dan Ollie Robinson, tetapi salah satu alasan Stuart Broad dipilih adalah untuk menjaga David Warner. Saya menduga Robinson akan kembali ke perubahan pertama, dengan Inggris berharap dia dapat memecahkan kode Labuschagne/Smith.

Ada banyak hal yang harus dilakukan sebelum flip menjadi nyata – tinggal dua jam lagi – jadi untuk saat ini saya akan meninggalkan pratinjau serial Ali Martin untuk Anda.

Itu abu!

Adegan Classic Ashes saat pria yang tidak percaya menemukan Anda tidak dapat membeli 12 kaleng Stella di Euston M&S self scan karena “belum jam 7 pagi pak”

— Barney Ronay (@barneyronay) 16 Juni 2023

Dan ujung topi untuk respons kering-kering ini.

Semoga nanti ketemu tokonya

— Ed Cumming (@edcumming) 16 Juni 2023

Biasanya dalam hal inihanya satu tim memiliki untuk memenangkan seri. Hasil imbang akan cukup bagi Australia untuk mempertahankan guci yang telah mereka pegang sejak Desember 2017, tetapi tujuan mereka lebih tinggi dari itu. Mereka putus asa untuk memperkuat warisan mereka dengan menjadi tim Australia pertama yang memenangkan seri di Inggris sejak 2001.

Abu Fantasi!

Orang-orang di bawah garis di Kabupaten kami Jangkrik blog telah menyiapkan liga fantasi jika Anda ingin terlibat. Saya telah memilih tim saya, dengan Moeen Ali di depan Ben Stokes. Ini masalah anggaran, saya bukan orang bodoh. Saya idiot, tapi ini masih masalah anggaran.

Tautan CricketXI ada di sini dan kodenya adalah YOZYDMWJ.

Pembukaan

Rob Smith

Nah itu enam minggu ke depan disortir. Dari WhatsApp hingga pendingin air, meja makan hingga bar selam, satu hal yang akan mendominasi percakapan antara sekarang dan 31 Juli, dan itu bukan gelar kebangsawanan. Dalam waktu tiga jam, di Edgbaston yang sangat panas, seri Ashes yang paling ditunggu-tunggu sejak 2006-07 akan dimulai.

Antisipasi itu dengan mudah dijelaskan: ini adalah tim paling menarik di dunia versus tim terbaik di dunia. Jangkrik bisa dilakukan dengan seri Ashes klasik, mengingat krisis eksistensial tentang masa depan format olahraga terbesar. Tetapi sementara kedua tim memiliki tujuan yang sama untuk mengiklankan Tes kriket dengan segala kejayaannya, mereka tidak setuju tentang bagaimana itu harus dimainkan pada tahun 2023.

The Ashes selalu merupakan benturan budaya, namun Inggris tidak pernah memarkir begitu banyak tank di halaman rumput Australia. Mereka menikmati pencerahan Bazball, bermain kriket Tes yang mungkin paling menyerang dalam 146 tahun sejarah permainan, dan telah memenangkan 11 dari 13 pertandingan mereka di bawah Ben Stokes dan Brendon McCullum. Tapi Australia adalah yang baru juara dunia dan terlihat tangguh seperti yang mereka miliki selama bertahun-tahun, mungkin sejak Glenn McGrath dan Shane Warne pensiun pada tahun 2007. Mereka bertujuan menunjukkan bahwa merek kriket mereka – agresif tanpa henti, tidak terlalu agresif – akan selalu menjadi cara terbaik , seperti saat mereka menghancurkan inkarnasi pertama Bazball di Piala Dunia 2015.

Ada sedikit keraguan bahwa Inggris dapat mencetak skor besar dan cepat melawan pemain bowling sebaik Australia, karena mereka melakukannya melawan Afrika Selatan tahun lalu. Pertanyaannya adalah apakah mereka dapat melakukannya di tengah intensitas seri Ashes yang mengacak-acak otak dan mempertanyakan kewarasan. Tapi hal yang sama berlaku untuk pemain bowling Australia. Dalam seri yang dominan empat tahun lalu, ketika mereka memiliki pemukul Inggris di sebagian besar waktu, serangan hebat kehilangan piala kecil ketika Ben Stokes mengamuk di Headingley.

Australia akan senang untuk menembus ketenangan era baru Inggris dengan menyebabkan beberapa keruntuhan gaya lama, dan melihat bagaimana getaran bohemian mereka bertahan disumbat oleh 300 lari di benteng Edgbaston. Kedua tim kelas dunia dalam mengendarai ombak; kemampuan untuk menanggapi hal-hal yang lebih menarik mungkin akan menentukan siapa yang memenangkan seri tersebut.

Inggris telah berbicara tentang hasil yang sekunder dari proses. Namun sangat jelas dari konferensi pers Stokes kemarin bahwa timnya bertekad untuk melakukan sesuatu yang mencengangkan musim panas ini: menjadikan topi ember modis.

Tapi serius guys. Inggris telah mencetak 4,85 run per over sejak Stokes menjadi kapten penuh waktu musim panas lalu. Run-rate keseluruhan mereka di bawahnya (termasuk Tes pada tahun 2020) adalah 4,65. Tertinggi berikutnya dari siapa pun yang telah menjadi kapten lebih dari dua Tes adalah Steve Waugh dengan 3,66. Di bawah Cummins, Australia mencapai 3,52 per over. Sangat agresif dengan ukuran apa pun, kecuali Bazball.

Tema yang berulang dari seri Ashes yang paling menarik adalah agresi: agresi olahraga, baik itu kecepatan bowling yang mengelupas, putaran pergelangan tangan yang luar biasa, atau, yang paling penting, pemandangan langka dari pemukul Inggris yang mencoba mencapai angka enam. Tidak akan ada kejeniusan pergelangan tangan musim panas ini, di lapangan atau di kotak komentar, tetapi bahan lainnya ada di sana. Itu bisa – merumput itu, sebaiknya – menjadi klasik.

Sulit untuk mengingat seri Ashes di mana kedua tim sangat nyaman dengan diri mereka sendiri sebelumnya. Kami tahu dari pengalaman bahwa selalu ada banyak gertakan saat Inggris melawan Australia; kita akan mencari tahu seberapa banyak.

Pertandingan dimulai pukul 11.00 BST (20.00 AEST)dengan lemparan pukul 10.30/7.30.



[ad_2]

Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »