Tali Pusat Bayi, Pahami Cara Membersihkan dan Merawatnya – HEALTHNEWS MAGAZINE

[ad_1]

Selama sembilan bulan di dalam kandungan, tali pusat bayi dengan setia melayani kehidupan bayi Anda di dalam rahim melalui oksigen dan nutrisi penting yang dialirkannya kepada bayi Anda. Dan setelah bayi dilahirkan, keberadaannya tidak lagi dibutuhkan. Namun, untuk melepaskannya, ada tahapan perawatan yang harus diperhatikan orang tua bayi untuk memastikan tali pusat cepat puput (terlepas) dan terhindar dari beragam infeksi yang disebabkan oleh bakteri yang hinggap dari lingkungan sekitar.

Cara Memotong Tali Pusat Bayi

Sesaat setelah bayi dilahirkan, umumnya dokter akan memotong tali plasenta (tali pusat bayi) dan menyisakan 2-3 cm yang nantinya akan membentuk tali pusar bayi (umbilikus). Biasanya, antara 5-15 hari setelah lahir, sisa tali pusat akan mengering, menjadi hitam, dan akan lepas sendiri alias puput.

Setelah tali pusat dipotong, Anda akan melihat tunggul agar-agar dengan tiga pembuluh darah kecil di tengahnya. Karena tidak ada lagi suplai darah untuk memeliharanya, tunggul tali pusat akan mulai mengering dan layu. Dalam satu sampai tiga minggu, menurut WebMD, sisa tali pusat itu akan rontok sepenuhnya, meninggalkan pusar bayi Anda yang menggemaskan sebagai satu-satunya bukti keberadaan masa lalunya.

Jangan pernah berpikir untuk mencabut tali pusat, meskipun kelihatannya akan mudah lepas, karena hal ini dapat memperpanjang waktu penyembuhan dan menyebabkan jaringan parut. Biarkan tali pusat terlepas dengan sendirinya pada waktunya.

Saat tunggul jatuh, terkadang ada sedikit pendarahan di lokasi tunggul. Ini normal dan harus segera dihentikan. Tanyakan pada dokter anak Anda bagaimana cara mengatasinya.

Selama kurun waktu di atas, Bunda tentu saja perlu memastikan kebersihan area tali pusat bayi. Apa lagi yang perlu Bunda ketahui? Simak di bawah ini, yuk!

Cara Membersihkan dan Merawat Tali Pusat Bayi Agar Tidak Infeksi

Infeksi pada tali pusat biasanya akan ditandai dengan kondisi pangkal tali pusat yang kemerahan bahkan bernanah. Akibatnya, tentu saja akan menimbulkan bau yang tidak sedap. Jika si kecil mengalaminya, tentu saja akan menimbulkan rasa tidak nyaman bahkan membuatnya rewel saat tali pusat tersentuh. Dan infeksi pada daerah sekitar tali pusar tentu harus menjadi perhatian utama.

dr. Sandra Rompas, SpA., mengungkapkan, untuk menghindari infeksi pada area tali pusat yang belum mengering, Parents perlu merawatnya dengan baik. Berikut ini perawatan yang perlu dilakukan sebelum tali pusat bayi puput dan cara mencegah infeksi terjadi adalah sebagai berikut:

1. Jaga Tali Pusat Bayi tetap Bersih

Sejak dahulu ahli kesehatan menganjurkan agar ibu membersihkan area sekitar dan pangkal tali pusat bayi dengan alkohol. Namun, beberapa penelitian menunjukkan, itu sudah tidak terlalu membantu lagi dan bahkan dapat memperlambat tali pusatnya puput. Alkohol juga diyakini dapat mengiritasi kulit dan bisa menunda penyembuhan. Pembersihan lembut dengan sabun dan air sangat direkomendasikan.

Baca juga : Video Cara Memandikan Bayi yang Perlu Ditonton Setiap Ibu

2. Jaga Agar Area Tali Pusat Tetap Kering. 

Biarkan tali pusat terkena udara sesering mungkin. Ini membuat tali pusat cepat mengering dan akan mempercepat waktu yang diperlukan untuk puput. Parents juga perlu memakaikan popok dibawah tali pusat, atau bisa melipat popok bayi sehingga membantu menjaga tali pusat tidak iritasi. Jika cuaca memungkinkan, pakaikan baju yang longgar dan jangan terlalu erat membedong bayi agar tali pusat cepat mengering. Jika tali pusat basah -sehabis mandi, misalnya- segera keringkan dengan kain atau handuk.

3. Jangan Takut Memandikan Bayi. 

Beberapa penyedia pediatrik merekomendasikan hanya mandi spons sampai tali pusatnya terlepas. Yang lain mengatakan, tidak masalah jika Anda memandikan bayi meski tali pusatnya belum kering. Sejauh ini tidak ada penelitian ilmiah untuk mendukung kedua hal di atas. Dan jika Anda ragu melakukan salah satu di antara keduanya, ikuti saran dokter anak Anda saja. Yang terpenting lainnya adalah, jangan menggosok area tali pusat karena bisa berisiko sebabkan infeksi.  

Begini cara membersihkan tali pusat, Bunda:

  1. Cuci tali pusat sebagai bagian dari rutinitas mandi bayi Anda yang biasa.
  2. Gunakan hanya air dan kapas, dan keringkan dengan hati-hati. Jika kotoran menempel pada tunggul, Anda dapat menggunakan sabun lembut untuk membantu membersihkannya. Anda tidak perlu menggunakan antiseptik dan alkohol.
  3. Biarkan kabelnya terlepas dari popok sehingga mengering di udara; ini dapat dilakukan dengan melipat popok di bawah tunggul tali pusat. Tidak perlu menutupi tunggul kabel dengan Band-Aids atau perban, karena ini akan menghentikan aliran udara di sekitar tunggul.

Lakukan Ini Sebelum Membersihkan Tali Pusat Bayi Anda

Ada beberapa hal yang tak boleh Anda abaikan saat akan dan selama membersihkan tali pusat si kecil. Ini dia rinciannya: 

  1. Cuci tangan Bunda dan pastikan tangan sudah bersih
  2. Selanjutnya mandikan bayi, dan tentu saja tali pusat akan basah. Pastikan saja setelah mandi, tali pusat dikeringkan dengan benar, jaga agar tidak lembab.
  3. Keringkan bagian tali pusat dengan menyeka secara perlahan. Pastikan tidak ada kandungan air yang tersisa, termasuk sabun, dan bedak yang bisa menyumpal .
  4. Selanjutnya, jangan menutup tali pusat dengan gurita. Cara ini sudah tidak dianjurkan karena gurita justru dapat menghambat perkembangan organ tubuh bayi.
  5. Setelah dibersihkan, bisa menggunakan kasa kering tanpa diplester karena justru bisa menimbulkan infeksi.

Berapa Lama Pusar Akan Sembuh? 

Pusar akan sembuh total dalam beberapa hari. Mungkin tunggul akan berdarah atau sedikit keluar darah setelah tali pusat terlepas. Itu normal saja. Namun jika ada cairan lengket yang keluar dari dalamnya dan terjadi terus menerus, mungkin pusar mengalami infeksi dan Anda harus mengonsultasikannya kepada dokter atau perawat kesehatan.

Terkadang pusar tidak sembuh sepenuhnya dan jaringan merah lembab terbentuk di atas lokasi tunggul, seringkali dengan adanya benjolan. Ini disebut ‘granuloma’. Biasanya tidak berbahaya, tetapi tidak masalah jika Anda meminta dokter atau perawat untuk memeriksanya.

Kapan Harus Merasa Khawatir?

Hubungi penyedia pediatrik Anda secepatnya jika ada tanda-tanda infeksi muncul seperti berikut ini:

  • Ada cairan lengket berwarna kekuningan dan berbau (nanah) keluar dari tunggul tali pusat
  • Kemerahan di sekitar pusar
  • Demam
  • Jika ada sekret yang terus-menerus dan bengkak setelah tali pusat terlepas.
  • Bayi rewel dan tidak mau disusui

Jika Anda merasa tali pusat atau pusar bayi mengalami infeksi, temui dokter Anda sesegera mungkin.

Apa Itu Penjepitan Tali Pusat yang Tertunda?

Menurut laman American College of Obstetricians and Gynaecologists, menunda penjepitan tali pusat setelah melahirkan dapat meningkatkan kesehatan bayi yang baru lahir. Mengenai manfaat ini juga dijelaskan oleh obgyn Courtney Barnes, MD. di laman MU Health sebagai berikut: 

Selama kehamilan, tali pusat menghubungkan janin dengan plasenta. Plasenta memungkinkan nutrisi dan oksigen mengalir dari ibu ke bayi. Setelah bayi lahir, tali pusar masih menempel dari pusar bayi ke plasenta, dan darah yang kaya nutrisi tetap berada di dalam tali pusat dan plasenta.

Penjepitan tali pusat yang tertunda berarti dokter tidak segera menjepit dan memotong tali pusat. Sebaliknya, mereka memberikan waktu ekstra untuk darah di tali pusat dan plasenta mengalir ke bayi. Akhirnya, plasenta, juga dikenal sebagai afterbirth, terlepas dari rahim dan juga dilahirkan. Bayi kemudian menerima oksigen melalui paru-parunya dan nutrisi dari ASI.

“Hingga saat ini masih banyak rumah sakit yang langsung menjepit dan memotong tali pusar setelah bayi lahir,” kata Barnes. “(Padahal) dengan menunda penjepitan tali pusat, lebih banyak darah akan mengalir dari tali pusat dan plasenta ke bayi.” terang Barnes lagi.

Manfaat Menunda Penjepitan Tali Pusat

Penjepitan tali pusat yang tertunda sekarang sudah menjadi praktik standar di beberapa rumah sakit besar di dunia. Berikut ini alasannya:

1. Menurunkan risiko anemia

“Untuk bayi cukup bulan, penundaan penjepitan tali pusat meningkatkan volume darah dan penyimpanan zat besi bayi,” kata Barnes. “Karena zat besi kurang ditransfer ke dalam ASI, zat besi ekstra ini membantu mencegah anemia.”

Anemia adalah suatu kondisi yang ditandai dengan rendahnya volume sel darah merah. Peningkatan jumlah sel darah merah dapat menyebabkan perkembangan yang lebih baik saat bayi tumbuh.

2. Manfaatnya lebih besar lagi untuk bayi prematur

Bayi yang lahir prematur berisiko mengalami masalah kesehatan yang serius, dan peningkatan ekstra darah sehat dari tali pusat dapat membantu menurunkan risiko tersebut.

Menurut Barnes, penundaan penjepitan tali pusat pada bayi prematur telah terbukti mengurangi jumlah transfusi darah yang dibutuhkan dan mengurangi risiko necrotizing enterocolitis (komplikasi parah yang melibatkan usus bayi prematur) dan perdarahan interventrikular (perdarahan di otak bayi) yang dapat menyebabkan masalah neurologis seumur hidup.

3. Dapat dilakukan pada operasi caesar

Karena penjepitan tali pusat dapat dilakukan setelah plasenta dikeluarkan dari rahim ibu, tidak ada risiko tambahan bagi ibu atau anak untuk menunda penjepitan tali pusat setelah kelahiran sesar.

“Karena ruang operasi seringkali cukup dingin, perhatian khusus perlu diberikan untuk memastikan bayi tetap hangat,” kata Barnes.

4. Prosedurnya sangat aman

Ada sangat sedikit risiko yang terkait dengan penundaan penjepitan tali pusat untuk ibu dan bayi yang sehat.

“Risiko utama penundaan penjepitan tali pusat adalah peningkatan volume darah yang dapat menyebabkan penyakit kuning,” kata Barnes. “Karena semua bayi dimonitor untuk penyakit kuning, ini adalah komplikasi yang dapat kami deteksi.”

Perawatan untuk penyakit kuning melibatkan menempatkan bayi di bawah cahaya yang membantu memecah kelebihan bilirubin dalam darah.

Menunda Penjepitan Tali Pusat Dihindari Jika…

Kata Barnes, ada beberapa alasan penundaan penjepitan tali pusat harus dihindari, “Misalnya, pada wanita dengan plasenta abnormal, wanita yang mengalami pendarahan atau bayi yang lahir membutuhkan perawatan medis segera, penundaan penjepitan tali pusat tidak dianjurkan.”

Dalam kasus ini, dokter akan segera menjepit tali pusat untuk fokus pada kesehatan ibu dan anak.

Artikel diperbaharui oleh Ester Sondang

***

Baca juga:

id.theasianparent.com/lotus-birth

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

[ad_2]

Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »