Kasih Lintas Manusia #KLM
RATE CARDUNDANGAN PERS

Mauricio Pochettino Memulai Kehidupannya Di Chelsea Dengan Angin Perubahan | Mauricio Pochettino | KoranPrioritas.com

[ad_1]

Mauricio Pochettino memulai pekerjaan barunya pada hari Senin dan dia mungkin tidak memiliki banyak waktu untuk mengenal beberapa pemain barunya. Pembersihan besar Stamford Bridge berjalan dengan baik dan benar dan, dengan Todd Boehly, Behdad Eghbali, dan tim perekrutan yang besar dengan senang hati merobek semuanya dan memulai lagi, tidak mungkin untuk memprediksi tim Chelsea mana yang akan keluar melawan Liverpool pada akhir pekan pembukaan musim Liga Premier yang baru.

Hanya beberapa kepastian yang tersisa. Enzo Fernández bergabung dengan £106,8 juta pada bulan Januari dan tidak ke mana-mana, Thiago Silva telah menandatangani kontrak untuk satu tahun lagi dan Reece James tidak tersentuh di bek kanan. Adapun pendatang baru, ada kegembiraan atas penandatanganan pemain depan Prancis Christopher Nkunku senilai £ 58 juta, berharap Malo Gusto akan memberikan perlindungan yang kuat untuk James dan, jika semuanya berjalan dengan baik selama negosiasi dengan Brighton, berencana untuk Moisés Caicedo untuk bermitra dengan Fernández di lini tengah muda dan energik.

Namun, hal pertama yang pertama, dan saat ini fokus direktur olahraga Chelsea, Laurence Stewart dan Paul Winstanley, adalah penjualan. Tujuannya adalah untuk mengefisienkan. Pengeluaran hampir £600 juta sejak pengambilalihan tahun lalu oleh Boehly dan Clearlake Capital telah hilang Chelsea dengan skuad yang membengkak, tidak bahagia dan kebutuhan akan pemusnahan sudah jelas setelah mereka finis di urutan ke-12 musim lalu.

Pochettino membutuhkan waktu untuk membangun kembali. Musim lalu kacau balau dan keuangan klub menjadi sorotan. Ada kerugian sebesar £121 juta di rekening tahun lalu dan, mengingat berapa banyak yang telah dihabiskan Chelsea sejak musim panas lalu, kegagalan untuk lolos ke Eropa telah menimbulkan pertanyaan mengenai financial fair play.

Perlu diingat bahwa sumber berbicara tentang kepanikan selama minggu-minggu terakhir musim lalu. Namun, banyak orang dalam telah menekankan bahwa FFP bukanlah masalah besar musim panas ini. Beberapa pemain selalu akan menarik tawaran besar dan ketakutan bahwa kekecewaan mahal atas gaji yang menguntungkan tidak akan bisa dijual telah dihilangkan. Untungnya klub-klub dari Liga Pro Saudi dengan senang hati mengambil beberapa pemain Chelsea.

Liga Premier puas bahwa tidak ada konflik kepentingan yang disajikan oleh Dana Investasi Publik Arab Saudi yang memiliki saham di Clearlake, sebuah perusahaan ekuitas swasta yang berbasis di California. Klub-klub saingan bisa saja mengeluh, tetapi Chelsea mengatakan minat pada pemain mereka murni transaksional. Mereka telah berhasil menjual Kalidou Koulibaly ke Al-Hilal seharga £17 juta, setahun setelah mengontrak bek berusia 32 tahun dari Napoli seharga £33,8 juta dan memberinya kontrak empat tahun, dan Édouard Mendy ke Al-Ahli seharga £ 16m. Mereka telah melihat N’Golo Kanté bergabung dengan Al-Ittihad dengan status bebas transfer, yang mungkin merupakan yang terbaik mengingat catatan kebugaran gelandang yang buruk.

N’Golo Kanté hanyalah salah satu dari beberapa pemain terkenal yang telah meninggalkan Stamford Bridge musim panas ini. Foto: Justin Tallis/AFP/Getty Images

Seharusnya tidak berjalan semulus ini. Chelsea mengira akan membutuhkan beberapa jendela untuk menyelesaikan kekacauan, tetapi mereka memiliki kesempatan untuk melakukannya dalam satu musim panas. Ada ketertarikan dari Internazionale pada Trevoh Chalobah dan Romelu Lukaku yang ingin kembali ke Italia. Milan telah menandatangani Ruben Loftus-Cheek dengan harga awal £15 juta dan menginginkan Christian Pulisic. César Azpilicueta tampaknya akan bergabung dengan Atlético Madrid, Conor Gallagher dan Callum Hudson-Odoi tersedia dan Pierre-Emerick Aubameyang harus pergi. Tawaran yang tepat untuk Marc Cucurella, yang berjuang di posisi bek kiri sejak bergabung dengan harga £62 juta tahun lalu, tidak akan ditolak.

Pada akhirnya hampir setiap pemain rentan, menimbulkan pertanyaan apakah Chelsea menjadi klub penjualan kelas atas. Jika tidak ada yang lain, kekejaman itu menarik perhatian. Chelsea memotong gaji dan merasa bahwa Mason Mount, yang kontraknya habis tahun depan, menginginkan terlalu banyak. Mereka senang menerima PR dengan menjual Mount ke Manchester United untuk kesepakatan yang seharusnya bernilai £ 60 juta.

Ini adalah strategi yang berani dan tidak datang tanpa risiko. Dengan Mateo Kovacic dijual ke Manchester City untuk £25m dan Kai Havertz ke Arsenal untuk £65 juta, Chelsea mengumpulkan hampir £150 juta sebelum akhir Juni, yang berarti uang tersebut dapat dimasukkan ke dalam rekening musim lalu.

Tapi apa artinya ketika Pep Guardiola menginginkan Kovacic, Mikel Arteta mengubah Havertz sebagai No 8 dan Erik ten Hag menargetkan Mount? Kovacic tidak senang dan Havertz tidak akan menandatangani kontrak baru. Ada pertanyaan tentang identitas Chelsea di ruang ganti. Sangat menarik melihat mereka menjual pemain berpengaruh ke klub top dan membeli dari klub seperti Villarreal, Leipzig dan Brighton. Apakah cukup untuk mendapatkan kembali posisi empat besar?

lewati promosi buletin sebelumnya

Kemudian lagi, telah terjadi pergeseran penekanan di bawah Stewart dan Winstanley. Musim panas lalu Chelsea memburu pemain-pemain ternama dengan berbagai tingkat kesuksesan. Itu tidak koheren dan mahal, tetapi pada bulan Januari mereka membawa pemain muda dengan kesepakatan rendah dan mendukung mereka untuk berkembang.

Sekarang mereka telah mengontrak striker Senegal berusia 22 tahun Nicolas Jackson dari Villarreal dengan harga lebih dari £30 juta. Mereka juga membidik gelandang Celta Vigo berusia 21 tahun, Gabri Veiga, yang memiliki klausul pembelian £34,4 juta. Mereka telah menjelajahi dunia untuk mencari bakat remaja, menuju ke Brasil untuk membeli Andrey Santos dan Ângelo Gabriel, Ekuador untuk Kendry Páez, Jamaika untuk Dujuan Richards dan Amerika Serikat untuk Gabriel Slonina.

Mason Mount diinginkan oleh Manchester United dan Chelsea mungkin akan membiarkannya pergi. Foto: Darren Walsh/Chelsea FC/Getty Images

Mungkin Chelsea membutuhkan lebih banyak pengalaman dan kepemimpinan. Mungkin mereka tidak punya waktu untuk mengembangkan pemain, bahkan jika tokoh kunci dalam tim rekrutmen mereka telah bekerja di klub dengan fokus membeli pemain muda yang tidak dikenal dan mengubahnya menjadi bintang.

Tapi setidaknya ada perasaan bahwa Chelsea sedang membangun sesuatu. Sementara mereka bisa melakukannya dengan No 9 teratas dan harus berpikir dua kali untuk bertahan dengan Kepa Arrizabalaga sebagai kiper No 1 mereka, ini masih merupakan skuad yang menarik. Wesley Fofana, Benoît Badiashile dan Levi Colwill adalah bek tengah muda yang kuat. Ben Chilwell dan James adalah bek sayap yang luar biasa. Mykhailo Mudryk dan Noni Madueke adalah pemain sayap berbakat yang membutuhkan arahan; Raheem Sterling bertekad untuk membuka lembaran baru. Pochettino, yang memiliki rekam jejak yang terbukti dalam meningkatkan pemain muda yang ingin mendengarkan, mungkin menemukan pekerjaan ini sesuai dengan keinginannya.



[ad_2]

Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »