Mengapa Kebaktian di Gereja Ortodoks Rusia Tidak Menggunakan Bahasa Rusia? – RagamNews.com

Mengapa Kebaktian di Gereja Ortodoks Rusia Tidak Menggunakan Bahasa Rusia? – RagamNews.com

[ad_1]

Bahkan jika Anda tahu bahasa Rusia dengan sangat baik, ketika Anda menghadiri kebaktian Gereja Ortodoks Rusia (ROC), Anda mungkin tidak akan mengerti banyak. Selama seribu tahun, bahkan bagian-bagian dari Injil telah dibacakan di gereja-gereja dalam bahasa yang sangat indah, tetapi terdengar aneh bagi orang Rusia saat ini. Itu disebut bahasa Slavonik Kuno. Bahasa macam apa ini dan mengapa ROC menolak untuk berpisah dengannya?

Bagaimana asal mula bahasa Slavonik Kuno?

Slavonic Gereja memiliki arti yang kira-kira sama untuk Slav Ortodoks seperti yang dimiliki orang Latin untuk Katolik selama seribu tahun. Ini pada dasarnya adalah penerus Slavonic Gereja Lama, bahasa Slavonik tertulis pertama yang dibuat pada abad kesembilan oleh saudara-saudara Constantine (Cyril) dan Methodius dan murid-muridnya (berdasarkan dialek Bulgaria Lama). Terlepas dari sifat Slavia selatannya, bahasa ini, pada saat itu, juga dipahami oleh Slavia Barat dan Timur. Namun, tradisi Slavonik Lama yang terpadu dalam menulis teks-teks liturgi berangsur-angsur terkikis dan menjadi jenuh dengan unsur-unsur dialek Slavonik yang asli dari para penulis buku. Akibatnya, versi lokal (izvods) dari bahasa Slavonik Gereja mulai terbentuk pada abad ke-10-11 (ada total sekitar delapan di dunia Slavia selama sejarah).

Versi Slavonik Gereja saat ini (juga disebut Slavonik Gereja Baru dan resensi Sinode) dibentuk pada abad ke-17 melalui sintesis versi Kievan dan Moskow Lama.

Buku doa berbahasa Slavonik Kuno.

Terlepas dari kenyataan bahwa Slavonik Gereja modern lebih dekat dalam beberapa fitur sistemiknya ke Rusia daripada leluhurnya Slavonik Lama, itu, pertama-tama, bahasa Slavonik Selatan yang berbeda dalam asalnya, secara eksklusif kutu buku dan sangat terkait untuk digunakan dalam agama. bola. Tanpa persiapan khusus (membaca literatur liturgi dengan terjemahan bahasa Rusia atau kursus untuk mempelajarinya), Anda tidak akan dapat menavigasi dengan bebas teks-teks Slavonik Gereja.

Tentu saja, hanya sedikit penganut Ortodoks di Rusia yang mengetahui bahasa Slavonik Gereja dengan baik (meskipun gereja menawarkan kursus bahasa gratis bagi mereka yang ingin hadir). Namun demikian, kebanyakan orang yang datang ke layanan memahami apa yang dikatakan, berkat pengulangan teks yang konstan (cukup untuk membaca teks bahasa Rusia dari layanan beberapa kali dan Anda akan mengingat artinya). Selain itu, hanya liturgi yang ada di Gereja Slavonik (dengan buku-buku yang diterbitkan dalam Slavonik Gereja), sementara khotbah dan pengakuan dipimpin dalam bahasa Rusia modern.

Mengapa Gereja Ortodoks Rusia tidak beralih ke bahasa Rusia modern?

Pertanyaan untuk mengalihkan teks-teks liturgi ke bahasa Rusia modern telah dilontarkan berkali-kali di kalangan gereja. Pemrakarsa proposal ini berpendapat bahwa meninggalkan bahasa yang tidak dapat dipahami akan membuat Gereja Ortodoks Rusia lebih menarik bagi generasi muda dan membuatnya lebih populer. Sebuah argumen diajukan tentang pengalaman Gereja Katolik, yang meninggalkan bahasa Latin pada abad kedua puluh dan beralih ke bahasa nasional dalam layanannya.

“Diskusi tentang bahasa ibadah di Rusia memiliki sejarah panjang. Berbagai pendapat diungkapkan pada awal abad kedua puluh. Topik ini juga dibahas oleh Dewan Lokal 1917-1918, tetapi revolusi menghentikan diskusi,” kata imam agung Nikolai Balashov, wakil ketua Departemen Hubungan Gereja Eksternal Patriarkat Moskow dan anggota Inter-Siberia Presence of Gereja Ortodoks Rusia. Pada tahun 2011, sebuah survei sosiologis menunjukkan bahwa masyarakat Rusia terbelah dua karena kebutuhan untuk menerjemahkan layanan ke dalam bahasa Rusia modern.

Namun, perwakilan gereja mengatakan bahwa pertanyaan untuk meninggalkan tradisi pelayanan milenium yang berkelanjutan di Gereja Slavonik ini tidak ada dalam agenda ROC. ROC percaya bahwa melepaskan Church Slavonic memiliki lebih banyak kerugian daripada keuntungan. Uskup Savva (Tutunov) dari Zelenograd menyatakan: “Umat kita telah terbiasa dengan liturgi tertentu dalam bahasa tertentu. Penerjemahan kebaktian gereja ke dalam bahasa Rusia modern akan lebih berfungsi sebagai elemen anti-misionaris, yang kemungkinan besar akan mengasingkan banyak orang.”

Sepanjang sejarah seribu tahun, bahasa pelayanan telah memperoleh makna sakral dalam dirinya sendiri, di mana citra suara Slavonic Gereja merangkum lebih dari terjemahan langsungnya ke dalam bahasa Rusia modern.

“Ketika diterjemahkan (ke dalam bahasa Rusia modern), banyak konsep teologis yang didefinisikan dengan jelas dalam Slavonic Gereja bisa jadi sulit untuk diterjemahkan; konteks teologis dari teks tertentu dapat hilang dalam terjemahan. Sebuah kata yang dalam satu bahasa dikaitkan dengan konsep teologis yang sangat jelas, ketika diterjemahkan ke dalam bahasa lain (misalnya, bahasa Rusia modern), akan kehilangan arti sebenarnya. Dan ini adalah masalah yang signifikan: kita akan menguras teologi dan ibadah jika kita tidak memperhitungkan aspek ini,” tutup uskup.

Pembaca yang budiman,

Situs web dan akun media sosial kami terancam dibatasi atau diblokir lantaran perkembangan situasi saat ini. Karena itu, untuk mengikuti konten terbaru kami, lakukanlah langkah-langkah berikut:

  • ikutilah saluran Telegram kami;
  • berlangganan buletin mingguan kami; dan
  • aktifkan pemberitahuan push pada situs web kami.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “//connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1485205171761194&version=v2.5”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



[ad_2]

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Translate »