Melukis Orang Suci di Atas Ikan Kering – RagamNews.com

Melukis Orang Suci di Atas Ikan Kering – RagamNews.com

[ad_1]

Simbol yang dilukis di atas ikan flounder kering dianggap sebagai salah satu simbol paling langka yang pernah ada — tidak banyak yang tersisa. Hanya tersisa dua yang  berakhir di Museum Rusia di Sankt Peterburg pada tahun 1906. Simbol tersebut dibuat pada abad ke-19, menggunakan cat minyak di kedua sisi ikan. Kedua simbol menampilkan Yesus Kristus dan Bunda Allah yang Kudus.

Menggambar orang suci pada ikan kering adalah tradisi Chumak lama. Namun, kenapa ikan kering menjadi pilihan sebagai bahannya? Lalu siapa Chumak itu?

Hubungan dengan Kristen

Ikan adalah salah satu simbol Kristen paling kuno. Kata Yunani untuk — (“ikhtis”) — adalah akronim dari frasa Yunani “Ἰησοῦς , , ” (“Yesus Kristus, putra Allah, penyelamat). Bukan kebetulan bahwa ikan menempati peran penting dalam simbolisme Alkitab. Bagaimanapun juga, Yesus berhasil memberi makan 5.000 orang hanya dengan dua ikan dan lima potong roti, sementara rasul-rasulnya, Petrus, Andreas, dan Yohanes adalah nelayan. Yesus sendiri menyebut mereka sebagai “penjala manusia”.

Perjamuan Terakhir, lukisan dinding di Gereja Kegelapan (Cappadocia, Taman Nasional Goreme), abad XIII

Gambar seekor ikan dengan atau tanpa monogram ΙΧΘΥΣ menjadi kode visual untuk mengidentifikasi dirinya sendiri, pada zaman penganiayaan Kristen di tangan Romawi — abad ke-2 dan ke-3 Masehi. Dekrit tentang toleransi beragama ditandatangani pada tahun 313 —  yang sebelumnya, semua gambar yang mengandung Yesus Kristus telah dilarang keras. Namun, tidak ada yang punya masalah dengan gambar ikan. Jadi, jika terdapat dua orang bertemu di jalan dan yang satu menggambar kurva, yang satunya menyelesaikan dengan gambar lain di bawahnya — keduanya saling mengenali sebagai penganut kepercayaan yang sama. Simbol yang sama digunakan untuk pertemuan komunitas Kristen dan pemakaman.

The Chumaks di Little Russia (1850-1860), Ivan Aivazovsky / Museum Negara Rusia

Akhirnya, untuk membuat simbol mereka, Chumak tidak hanya menggunakan bahan simbolis, tetapi juga salah satu “kanvas” yang paling mudah diakses dari ikan kering abad ke-19.

Siapa Chumak?

Mereka merupakan kelas orang-orang terkemuka pada abad ke-16–19 yang tinggal di Ukraina dan Rusia Selatan, yang berkecimpung dalam bisnis pengiriman barang. Komoditas utama mereka adalah ikan dan garam, meskipun tidak secara eksklusif. Suku Chumak mengangkut barang dagangan mereka dari laut ke seluruh negeri, menggunakan rute pelayaran yang sudah siap untuk membentang ratusan kilometer.

Liburan Chumak (1885), Ivan Aivazovsky / Museum Seni Nasional Republik Belarus

Ciri khas chumak, memiliki beberapa lusin gerobak dan lembu di pembuangannya. Beberapa mengadakan kerjasama dengan orang lain, dengan karavan berikutnya bisa berjumlah hingga 100–500 gerobak seperti itu. Pada tahun 1840-an, rata-rata terdapat 130.000 ton barang dagangan yang diangkut dari Krimea setiap tahun, dengan sekitar 30.000 Chumak yang terlibat. Hal ini menjelaskan bahwa kehilangan seluruh pengiriman akan menjadi risiko yang sangat besar, dan kemungkinan hal itu memang ada

Karavan sering diserang oleh para bandit yang berusaha mendapatkan barang rampasan berharga. Karenanya, karavan Chumak sering menyewa seseorang yang memiliki keberanian sebagai pengawal dan keamanan.

Selain itu, agar perjalanannya tidak terlalu berisiko, mereka akan membawa jimat untuk perlindungan — simbol yang dibuat dengan ikan kering. Mereka digantung di dalam gerbong (sedikit mirip simbol agama yang tergantung pada kaca spion di mobil saat ini) dan Chumaks juga akan memberikan amal kepada biara-biara dalam bentuk garam — komoditas berharga pada masa itu.

Chumatsky Trakt di Mariupol (1875) Arkhip Kuindzhi / Galeri Negara Tretyakov

Simbol ikan mulai dihapus bersama dengan serikat perdagangan Chumak — ketika kereta api mulai dipergunakan.

Bagi sebagian dari mereka, Chumak hanyalah bagian dari seniman Rusia yang terkenal seperti, Arkhip Kuindzhi, Ivan Ayvazovsky, Aleksey Savrasov, dan sebagainya.

Selanjutnya, Bagaimana makna lambang negara Uni Soviet??

Pembaca yang budiman,

Situs web dan akun media sosial kami terancam dibatasi atau diblokir lantaran perkembangan situasi saat ini. Karena itu, untuk mengikuti konten terbaru kami, lakukanlah langkah-langkah berikut:

  • ikutilah saluran Telegram kami;
  • berlangganan buletin mingguan kami; dan
  • aktifkan pemberitahuan push pada situs web kami.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “//connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1485205171761194&version=v2.5”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



[ad_2]

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Translate »