Apa Saja Hidangan yang Disiapkan untuk Pernikahan Tradisional Rusia? – RagamNews.com

Apa Saja Hidangan yang Disiapkan untuk Pernikahan Tradisional Rusia? – RagamNews.com

[ad_1]

Pada hari pertama perayaan pernikahan setelah upacara, pengantin baru disuguhi makanan khusus bersama dengan kerabat dan teman mereka.

Mikhail Shibanov. Perayaan perjanjian pernikahan. 1777.
Galeri Tretyakov

Ahli etnografi Rusia Ivan Golyshev, menggambarkan sebuah pernikahan di Wilayah Vladimir, yang terletak tidak jauh dari Moskow: “Semua kerabat dari suami dan istri diundang. Para tamu disambut di pintu masuk oleh ayah, ibu dan pengantin baru. Ayah pengantin wanita membungkuk di kaki pasangan pengantin baru dan memberikan mereka sepotong roti hitam. Sebelum makan malam dimulai, tiga gelas vodka, minuman keras, anggur merah atau madu dibawa keluar sekaligus — suguhan untuk diminum semua orang”. (Bogoyavlenskaya Sloboda dari Mstera, Provinsi Vladimir, Distrik Vyaznikovsky, 1863).

Ham, kepala domba, dan jeli disajikan disiapkan sebagai makanan pembuka. Menurut Golyshev, rebusan jeroan angsa disajikan sebagai sup. Tentu saja, pilihan hidangan sangat tergantung pada daerah tempat tinggal pengantin baru. Di daerah lain, misalnya, ibu rumah tangga bisa menyiapkan Sup kubismie di kaldu daging atau borsch.

Semakin kaya keluarga, semakin banyak daging di meja

Pesta Pernikahan Boyarsky. 1883.

Menurut Golyshev, bubur millet dengan berbagai bagian domba jantan, babi, dan angsa disajikan untuk hidangan utama saja. Diyakini bahwa semakin banyak daging dan ikan di atas meja, semakin kaya perayaannya. Seekor anak babi sering disembelih sebelum pernikahan dimulai dan berbagai macam hidangan disiapkan darinya

“Ketika bagian tengah domba jantan disajikan, pengantin baru mengambil ginjal darinya, memotongnya menjadi potongan-potongan kecil dan membagikannya dengan garpu kepada semua orang yang hadir. Saat angsa disajikan, pengantin baru meninggalkan meja untuk berganti pakaian”, tulis ahli etnografi.

Saat para tamu makan, pengantin baru tidak menyentuh makanan atau minuman apa pun. Mereka secara simbolis dapat memiliki sesuatu yang kecil untuk dimakan agar tidak kelaparan. Di Rusia barat laut, orang-orang muda diberi pai ikan dan susu dengan cranberry, “jadi mungkin ada banyak anak, seperti ikan di sungai, tetapi mereka kuat — darah dengan susu”.

Andrei Ryabushkin. Menunggu pengantin baru dimahkotai di Provinsi Novgorod, 1891.

Ahli etnografi Rusia Mikhail Zabylin menjelaskan tradisi menarik lainnya dalam buku ‘Russian people. Its customs, rituals, legends, superstitions and poetry’ (‘Orang Rusia. Adat, ritual, legenda, takhayul, dan puisinya’) (1880): “Sebuah meja yang ditutupi dengan tiga taplak meja diletakkan di depan pengantin baru. Satu taplak meja di atas yang lain. Di atasnya, garam dalam pengocok garam dan kalach (roti putih berbentuk donat) atau perepechi (tart) dengan keju cottage ditempatkan. Ketika para tamu disuguhi hidangan ketiga, yaitu angsa, ayam goreng diletakkan di depan pasangan yang sudah menikah. Kemudian, pendamping pengantin pria mengambil ayam goreng, membungkusnya dengan taplak meja kedua dari tiga dan membawanya ke pengantin baru.”

Hari kedua pernikahan berlangsung di rumah pengantin pria dengan nyanyian dan tarian. Pada hari ketiga, istri yang baru menikah itu mendemonstrasikan keterampilan kulinernya dengan membuat kue untuk tamunya.

Karavai – roti pernikahan yang paling indah

Bentuk bulat karavai melambangkan matahari, tanda kesuburan dan kemakmuran.

Tradisi Rusia sebelumnya adalah menyambut pengantin baru setelah upacara pernikahan di pintu masuk rumah orang tua dengan roti dan garam. Roti ini  (karavai), dipanggang dalam bentuk bulat untuk pernikahan, dan dengan kepang, bunga, serta angsa yang terbuat dari adonan. Bentuk bulat melambangkan matahari, tanda kesuburan dan kemakmuran. Diyakini bahwa karavai harus dipanggang oleh seorang wanita yang menikmati kehidupan keluarga dan memiliki anak yang sehat, sehingga pembentukan keluarga baru akan sejahtera seperti pernikahan karavai .

Setiap elemen dekorasi pada karavai memiliki arti khusus: cincin melambangkan pernikahan, bulir melambangkan kesuburan dan kemakmuran, merpati atau angsa melambangkan kesetiaan, bunga menyatakan feminitas dan viburnum melambangkan cinta.

Karavai terutama ditujukan untuk pengantin baru. Mereka akan menggigit sepotong di pintu masuk rumah. Namun, selama perayaan, semua tamu berbagi kegembiraan perayaan dengan mencicipi sepotong karavai juga.

Kue berbentuk topi pangeran

Sebuah kurnik, kue tertutup berlapis dengan isian dan lubang di atasnya, juga dianggap sebagai kue pernikahan seremonial dalam waktu yang lama. Hidangan itu dipanggang dengan bentuk seperti topi atau segi delapan, mengingatkan pada topi mewah Pangeran Agung Rusia Vladimir Monomakh, yang memerintah pada abad ke-11.

Kurnik, tamu terhormat di setiap pernikahan Rusia.

Kurnik berisikan ayam dan gandum. Ayam atau ayam jago melambangkan keturunan yang kuat. Gandum melambangkan kekayaan dan kesuburan. Terkadang, cangkang atau tulang ayam dimasukkan ke dalam kurnik untuk keberuntungan. Jika pernikahan diselenggarakan oleh keluarga yang tidak mampu membeli ayam, isian dapat diganti dengan yang lebih murah, seperti millet, jamur, umbi-umbian atau kubis digunakan untuk kurnik. Merupakan sebuah kebiasaan untuk memanggang dua kurnik — satu untuk pengantin wanita dan satu lagi untuk pengantin pria. Kue pengantin wanita dihiasi dengan bunga dan burung, tanda feminitas dan keindahan. Kue pengantin pria dihiasi dengan figur manusia dan hewan, simbol keluarga besar dan kemakmuran.

Di beberapa wilayah Rusia, memiliki kebiasaan untuk memecahkan kurnik di atas kepala pengantin selama pesta pernikahan. Diyakini bahwa semakin banyak butir gandum yang jatuh di kepala pengantin baru, semakin kaya hidup mereka.

Di sebelah pai besar, ada juga berbagai pai kecil dan terbuka di atas meja pernikahan, masing-masing dengan isian yang berbeda. Hidangan itu dibagikan selama pesta. Bukanlah sebuah roti, melainkan pai manis dan roti jahe yang dipanggang untuk pencuci mulut.

Rasstegai, hidangan pembuka populer di meja Rusia.

Setelah Revolusi Oktober tahun 1917, otoritas sosialis memusuhi gereja. Upacara keagamaan menjadi sesuatu dari masa lalu di kota-kota besar dan desa-desa dan banyak ritual pernikahan dilupakan. Memanggang karavai dengan garam untuk pengantin baru adalah salah satu tradisi makanan langka yang bertahan hingga hari ini.

Selanjutnya, Bagaimana Bagel Menjadi Simbol Kuliner Rusia Sejak Dulu?

Pembaca yang budiman,

Situs web dan akun media sosial kami terancam dibatasi atau diblokir lantaran perkembangan situasi saat ini. Karena itu, untuk mengikuti konten terbaru kami, lakukanlah langkah-langkah berikut:

  • ikutilah saluran Telegram kami;
  • berlangganan buletin mingguan kami; dan
  • aktifkan pemberitahuan push pada situs web kami.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “//connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1485205171761194&version=v2.5”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



[ad_2]

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Translate »