Sepuluh Nama Slavia yang Masih Orang Rusia Gunakan untuk Menamai Anak-anaknya – RagamNews.com

Sepuluh Nama Slavia yang Masih Orang Rusia Gunakan untuk Menamai Anak-anaknya – RagamNews.com

[ad_1]

Sebagian besar nama Rusia saat ini memiliki asal Yunani atau ditafsirkan atau diubah dari nama Yunani. Itu terjadi setelah Rusia mengadopsi agama Kristen pada akhir abad ke-10 dan orang-orang yang dibaptis mulai menerima nama baru dari tradisi gereja Bizantium. Nama laki-laki yang sangat populer, seperti Nikolai laki-laki, Alexander atau Yakaterina perempuan dan Yelena – semuanya datang ke Rusia dari bahasa Yunani, serta bahasa Latin. Bahkan nama yang sangat populer Ivan yang dianggap “sangat” Rusia, berasal dari bahasa Ibrani (juga Mikhail). Namun, beberapa nama tradisional Slavia masih bertahan dan orang masih menggunakannya.

1. Vladimir

Karena Pangeran Vladimir Agung, yang mengubah Rusia Kuno menjadi Kristen, namanya tetap dalam tradisi dan menjadi nama gereja. Selama berabad-abad, Vladimir adalah nama yang hanya diberikan kepada adipati dan pangeran, tetapi kemudian, itu menyebar ke seluruh negeri. Pada abad ke-20, Vladimir menjadi salah satu nama paling populer untuk memanggil anak-anak.

2. Boris

Asal usul nama pria ini tidak seratus persen jelas. Beberapa peneliti mengaitkan kemunculannya di Rusia dengan penguasa abad ke-9 Boris, yang membaptis Bulgaria. Yang lain berpikir nama itu mungkin berasal dari Mongolia atau menjadi versi yang lebih pendek dari Borislav Proto-Slavia. Namun, Boris adalah nama salah satu orang suci pertama Rusia, Pangeran Boris, putra Vladimir, yang membaptis Rusia.

3. Senang

Nama laki-laki berasal dari Skandinavia Guðleifr (“pewaris dewa”). Tetapi, karena Pangeran Gleb dibaptis bersama saudaranya Boris di antara orang-orang kudus Rusia pertama, nama itu memasuki tradisi gereja Rusia.

4. Slavia

Nama ini adalah tipuan, karena dapat merujuk ke 10 nama yang berbeda! Yaroslav, Svyatoslav, Rostislav, Vyacheslav, Mstislav, Stanislav adalah di antara banyak nama yang mengandung akar kata benda ‘SLAVA’ (‘kemuliaan’, ‘pujian’ atau ‘ketenaran’). Dan Slava adalah kependekan dari mereka semua. Svyato-slav diterjemahkan sebagai ‘pujian untuk orang suci’, Yaro-slav berarti ‘ketenaran yang cerah’, Vyache-slav berarti ‘ketenaran besar’ dan seterusnya. Nama-nama seperti itu sangat tersebar luas di kalangan pangeran Rusia abad pertengahan, tetapi juga cukup populer saat ini. Nama ini juga bisa digunakan oleh wanita, hanya menambahkan huruf ‘A’ di akhir: Yaroslava, Vyacheslava, Miroslava, dll.

5. Yuri

Anehnya, nama Rusia laki-laki ini relatif terhadap Georgy, yang, seperti bahasa Inggris George, berasal dari nama Yunani Georgios. Film Soviet pemenang Oscar ‘Moscow Don’t Believe Tears’ (1980) memiliki episode lucu yang melibatkan nama ini. Seorang karakter berkata: “Georgy, siapa Goga, siapa Gosha, siapa Yury, siapa Gora, siapa Zhora…” Slav mengadaptasi nama Georgy (yang juga ada dalam bahasa Rusia) menjadi Yury, karena mereka tidak bisa’ t mengucapkan ‘G’ dengan benar di awal. Seiring berjalannya waktu, nama ini mendapat versi baru dan salah satunya adalah Yegor.

6. Vsevolod

Nama laki-laki ini terdiri dari dua bagian: ‘vse’ yang berarti “semua, segalanya” dan ‘volod’, yang merupakan bentuk kuno dari kata kerja ‘vladet’ (“untuk memiliki”). Ada banyak pangeran Rusia Kuno yang memiliki nama ini dan perwakilannya yang paling terkenal adalah Pangeran Agung Vsevolod Sarang Besar abad ke-11-12, yang memerintah Kadipaten Agung Vladimir-Suzdal. Dalam sejarah modern, salah satu pemelihara nama itu adalah pemimpin redaksi Russia Beyond Vsevolod Pulya!

7. Oleg dan Olga

Nama Slavia lama ini dulunya berasal dari Skandinavia Helga (untuk Olga wanita) dan Helgi (untuk Oleg pria). Oleg pertama dalam sejarah Rusia adalah Oleg sang Nabi, yang memerintah Rusia Kuno sebagai wali dengan Igor, putra putra Rurik, Igor. Dan Olga pertama adalah istri Igor ini yang kemudian menjadi Saint Olga. Dia adalah penguasa Rusia pertama yang dibaptis dalam agama Kristen dan mempengaruhi cucunya Vladimir Agung dalam pengertian ini.

8. Svetlana

Sejarawan tidak setuju tentang asal usul nama perempuan ini dan mencari asal-usul nama Rusia Kuno tidak membuahkan hasil. Jadi, kemungkinan besar, nama ini dibuat pada awal abad ke-19 oleh seorang penyair bernama Alexander Vostokov, setelah itu menjadi dikenal luas ketika penyair Vasily Zhukovsky menulis baladanya yang disebut ‘Svetlana’ (1813). ‘Svet’ diterjemahkan sebagai cahaya. Pada abad ke-19, nama ini sering digunakan untuk sertifikasi kapal dan perusahaan, tetapi, pada abad ke-20, ini menjadi nama wanita yang populer. Putri Stalin bernama Svetlana, misalnya. Dan, pada tahun 1943, Gereja Ortodoks Rusia mengizinkan adopsi nama ini untuk pembaptisan.

9. Lyudmila

Nama wanita Rusia ini terkadang juga dieja sebagai Ludmila. Ini terdiri dari dua bagian: ‘Lyud’ (“orang”) dan ‘mila’ (“baik”), jadi ini secara harfiah diterjemahkan sebagai “baik kepada orang”. Nama itu berasal dari Slavia (ada juga santo Ceko, Ludmila dari Bohemia, yang dihormati oleh Gereja Ortodoks Rusia, serta Katolik Roma). Dalam bahasa Rusia, nama ini pertama kali menjadi terkenal setelah penyair Vasily Zhukovsky menggunakannya lagi, kali ini dalam baladanya ‘Lyudmila’, yang merupakan terjemahan bebas dari puisi Jerman Gottfried August Bürger ‘Lenore’. Karya sastra terkenal lainnya adalah puisi Alexander Pushkin ‘Ruslan dan Ludmila’. Nama ini menjadi sangat populer pada abad ke-20 di seluruh Uni Soviet dan dapat disingkat menjadi Lyuda dan Mila.

9. Vera, Nadezhda, Lyubov

Ketiga nama wanita Rusia ini memiliki asal yang sama – mereka adalah terjemahan Rusia dari nama-nama orang suci martir Kristen awal – Iman, Harapan dan Amal (dalam bahasa Rusia diterjemahkan sebagai “cinta”). Mereka biasanya dihormati dengan ibu mereka Sophia (“Kebijaksanaan”), tetapi Sophia memasuki bahasa Rusia apa adanya.

Pembaca yang budiman,

Situs web dan akun media sosial kami terancam dibatasi atau diblokir lantaran perkembangan situasi saat ini. Karena itu, untuk mengikuti konten terbaru kami, lakukanlah langkah-langkah berikut:

  • ikutilah saluran Telegram kami;
  • berlangganan buletin mingguan kami; dan
  • aktifkan pemberitahuan push pada situs web kami.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “//connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1485205171761194&version=v2.5”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



[ad_2]

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Translate »